KONSEP MANAJEMEN ASUHAN KEPERAWATAN

KONSEP MANAJEMEN ASUHAN KEPERAWATAN

Oleh:Apriyani Puji Hastuti, S.Kep Ners

 

  1. 1.    PENGERTIAN

Sistem MAKP adalah suatu kerangka kerja yang mendefinisikan keempat unsur: standart, proses keperawatan, pendidikan keperawatan dan sistem MAKP. Definisi tersebut berdasarkan prinsip- prinsip nilai yang diyakini dan akan menentuakan kualitas produksi/ jasa layanan keperawatan.

 

Gambar 1. Hubungan antara keempat unsur dalam penerapan sistem MAKP

 

Standart kebijakan intitusi/ nasional

Proses keperawatan:

  • Pengkajian
  • Perencanaan
  • Intervensi
  • evaluasi

Pendidikan klien:

  • Pencegahan penyakit
  • Mempertahankan kesehahatan
  • Informed consent
  • Rencana pulang/ komunitas

Sistem MAKP:

  • Fungsional
  • Tim
  • Primer
  • Modifikasi

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Faktor- faktor yang berhubungan dengan perubahan MAKP:

  1. Kualitas pelayanan keperawatan

Setap upaya untuk meningkatkan pelayanan

  • Untuk meningkatkan asuhan keperawatan kepada pasien/ konsumen
  • Untuk menghasilkan keuntungan (pendapatan) institusi
  • Untuk mempertahankan eksistensi institusi
  • Untuk meningkatkan kepuasan kerja
  • Untuk meningkatkan kepercayaan konsumen/ pelanggan
  • Untuk menjalankan kegiatan sesuai aturan/ standart
  1. Standart praktek keperawatan

Menurut JCHO (Joint Commission on Accreditational Helath Care Organisastion terdapat 8 standart tentang asuhan keperawatan yang meliputi:

  • Menghargai hak- hak pasien
  • Penerimaan sewaktu pasien MRS
  • Observasi keadaan pasien
  • Pemenuhan kebutuhan nutrisi
  • Asuhan pada tindakan non- operative dan administratif
  • Asuhan pada tindakan olerasi dan prosedur invasif
  • Pendidikan pada pasien dan keluarga
  • Pemberian asuhan secara terus menerus dan berkesinambungan

 

  1. 2.    PENGHITUNGAN KEBUTUHAN TENAGA

 

  1. Tingkat ketergantungan pasien

Tingkat ketergantungan klien di ruang kardiologi dinilai dengan menggunakan instrumen yang dimodifikasi kelompok sesuai dengan keadaan klien kardiologi dengan acuan instrumen penilaian tingkat keretgantungan klien dari Orem (total, partial, mandiri)

 

Tabel 1 Klasifikasi Tingkat Ketergantungan Pasien (berdasarkan teori Orem)

 

KLASIFIKASI DAN KRITERIA

MINIMAL CARE

  1. Pasien bisa mandiri/ hampir tidak memerlukan bantuan
    1. Mampu naik- turun tempat tidur
    2. Mampu ambulasi dan berjalan sendiri
    3. Mampu makan dan minum sendiri
    4. Mampu mandi sendiri/ mandi sebagian dengan bantuan
    5. Mampu membersihkan mulut (sikat gigi sendiri)
    6. Mampu berpakaian dan berdandan dengan sedikit bantuan
    7. Status psikologis stabil
    8. Pasien dirawat untuk prosedur diagnostik
    9. Operasi ringan

PARTIAL CARE

  1. Pasien memerlukan bantuan perawat sebagian
    1. Membutuhkan batuan 1 orang untuk naik- turun tempat tidur
    2. Membutuhkan bantuan untuk ambulasi/ berjalan
    3. Membutuhkan bantuan dalam menyiapkan makanan
    4. Membutuhkan bantuan untuk makan/ disuap
    5. Membutuhkan bantuan untuk kebersihan mulut
    6. Membutuhkan bantuan untuk berpakaian dan berdandan
    7. Membutuhkan bantuan untuk BAB dan BAK (tempat tidur/ kamar mandi)
    8. Post operasi minor 24 jam
    9. Melewati fase akut dari post operasi mayor
    10. Fase awal dari penyembuhan
    11. Observasi tanda- tanda vital setiap 4 jam
    12. Gangguan emosional ringan

TOTAL CARE

  1. Pasien memerlukan bantuan perawat sepenuhnya dan memerlukan waktu perawat yang lebih lama
    1. Membutuhkan 2 orang atau lebih untuk mobilisasi dari tempat tidur ke kereta dorong atau kursi roda
    2. Membutuhkan latihan pasif
    3. Kebutuhan nutrisi dan cairan dipenuhi melalui terapi intravena (infus) atau NG tube (sonde)
    4. Membutuhkan bantuan untuk kebersihan mulut
    5. Membutuhkan bantuan penuh untuk berpakaian dan berdandan
    6. Dimandikan perawat
    7. Dalam keadaan inkontinensia
    8. 24 jam post operasi mayor
    9. Pasien tidak sadar
    10. Keadaan pasien tidak stabil
    11. Observasi TTV setip kurang dari jam
    12. Perawatan luka bakar
    13. Perawatan kolostomi
    14. Menggunakan alat bantu nafas (ventilator)
    15. Menggunakan WSD
    16. Irigasi kandung secara terus menerus
    17. Menggunakan alat traksi (skeletal traksi)
    18. Fraktur dan atau pasca operasi tulang belakang/ leher
    19. Gangguan emosional berat, bingung dna disorientasi

 

 

  1. Kebutuhan tenaga perawat

 

Tabel 2 Penghitungan Kebutuhan Tenaga

JUMLAH PASIEN

KLASIFIKASI PASIEN

MINIMAL

PARSIAL

TOTAL

PAGI

SIANG

MALAM

PAGI

SIANG

MALAM

PAGI

SIANG

MALAM

1

0,17

0,14

0,10

0,27

0,15

0,07

0,36

0,30

0,20

2

0,34

0,28

0,20

0,54

0,30

0,14

0,72

0,60

0,40

3

0,51

0,42

0,30

0,81

0,45

0,21

1,08

0,90

0,60

 

 

  1. 3.    TUJUAN MAKP
    1. Menjaga konsistensi asuhan keperawatan.
    2. Mengurangi konflik, tumpang tindih dan kekososongan pelaksanaan asuhan keperawatan oleh tim keperawatan
    3. Menciptakan kemandirian dalam memberikan asuhan keperawatan.
    4. Memberikan pedoman dalam menentukan kebijakan dan keputusan
    5. Menjelaskan dengan tegas ruang lingkup dan tujuan asuhan keperawatan bagi setiap tim keperawatan

 

  1. PILAR – PILAR DALAM MODEL PRAKTIK KEPERAWATAN PROFESSIONAL (MPKP)

Dalam model praktik keperawatan professional terdiri dari empat pilar diantaranya adalah

a)  Pilar I : pendekatan manajemen keperawatan

Dalam model praktik keperawatan mensyaratkaan pendekatan manajemen sebagai pilar praktik perawatan professional yang pertama. Pada pilar I yaitu pendekatan manajemen terdiri dari

1) Perencanaan dengan kegiatan perencanaan yang dipakai di ruang MPKP meliputi (perumusan visi, misi, filosofi, kebijakan dan rencana jangka pendek ; harian,bulanan,dan tahunan)

2) Pengorganisasian dengan menyusun stuktur organisasi, jadwal dinas dan daftar alokasi pasien.

3) Pengarahan

Dalam pengarahan terdapat kegiatan delegasi, supervise, menciptakan iklim motifasi, manajemen waktu, komunikasi efektif yang mencangkup pre dan post conference, dan manajemen konflik

4) Pengawasan

5) Pengendalian

 

b)  Pilar II: sistem penghargaan

Manajemen sumber daya manusia diruang model praktik keperawatan professional berfokus pada proses rekruitmen,seleksi kerja orientasi, penilaian kinerja, staf perawat.proses ini selalu dilakukan sebelum membuka ruang MPKP dan setiap ada penambahan perawatan baru.

 

c)  Pilar III: hubungan professionalHubungan professional dalam pemberian pelayanan keperawata (tim kesehatan) dalam penerima palayana keperawatan (klien dan keluarga). Pada pelaksanaan nya hubungan professional secara interal artinya hubungan yang terjadi antara pembentuk pelayanan kesehatan misalnya antara perawat dengan perawat, perawat dengan tim kesehatan dan lain – lain. Sedangkan hubungan professional secara eksternal adalah hubungan antara pemberi dan penerima pelayanan kesehatan.

d)  Pilar IV : manajemen asuhan keperawatan

Salah satu pilar praktik professional perawatan adalah pelayanan keperawat dengan mengunakan manajemen asuhan keperawatan di MPKP tertentu. Manajemen asuhan keperawat yang diterapkan di MPKP adalah asuhan keperawatan dengan menerapkan proses keperawatan

 

  1. 5.    MODEL DALAM SISTEM PEMBERIAN ASUHAN KEPERAWATAN

Keberhasilan suatu asuhan keperawatan kepada klien sangat ditentukan oleh pemilihan metode pemberian asuhan keperawatan profesional. Dengan semakin meningkatnya kebutuhan masyarakat akan pelayanan keperawatan dan tuntutan perkembangan IPTEK, maka metode sistem pemberian asuhan keperawatan harus efektif dan efisien.

  1. Dasar pertimbangan pemilihan model asuhan keperawatan (MAKP)
  • Sesuai dengan visi dan misi intitusi

Dasar utama penentuan model pemberian asuhan keperawatan harus didasarkan pada visi dan misi rumah sakit

  • Dapat diterapkannya proses keperawatan dalam asuhan keperawatan

Proses keperawatan merupakan unsur penting terhadap kesinambungan asuhan keperawatan pada pasien. Keberhasilan dalam asuhan keperawatan sangan ditentukan oleh pendekatan proses keperawatan.

  • Efisien dan efektif penggunaan biaya

Setiap suatu perubahan, harus selalu mempertimbangkan biaya dan efektifitas dalam kelancaran pelaksanaanya. Bagaimana baiknya suatu model, tanpa ditunjang oleh biaya memadai, maka tidak akan didapatkan hasil yang sempurna.

  • Terpenuhinya kepuasan klien, keluarga dan masyarakat

Tujuan akhir asuhan keperawatan adalah kepuasan pelanggan atau pasien terhadap asuhan yang diberikan oleh perawat. Oleh karena itu model yang baik adalah model asuhan keperawatan yang dapat menunjang terhadap kepuasan pelanggan.

  • Kepuasan kinerja perawat

Kelancaran pelaksanaan suatu model sangat ditentukan oleh motivasi dan kinerja perawat. Oleh karena itu model yang dipilih harus dapat meningkatkan kepuasan perawat bukan justru menambah beban kerja dan frustasi dalam pelaksanaannya.

  • Terlaksananya komunikasi yang adekuat antara perawat dan tim kesehatan lainnya

Komunikasi secara profesional sesuai dengan lingkup tanggung jawab merupakan dasar pertimbangan penentuan model. Model asuhan keprawatan diharapkan dapat meningkatkan hubungan interpersonal yang baik antara perawat dan tenaga kesehatan lainnya.

 

  1. Jenis model asuhan keperawatan profesional (MAKP)

Tabel 3 Jenis model asuhan keperawatan menurut Grant&Massey (1997) dan Marquis& Huston (1998)

Model

Deskripsi

Penanggung Jawab

Fungsional

  • Berdasarkan orientasi tugas dari filosofi keperawatan
  • Perawat melaksanakan tugas (tindakan) tertentu berdasarkan jadwal kegiatan yang ada
  • Metode fungsional dilaksanakan oleh perawat dalam pengelolaan asuhan keperawatan sebagai pilihan utama [ada saat perang dunia kedua. Pada saat itu karena masih terbatasnya jumlah dan kemampuan perawat maka setiap perawat hanya  melakukan 1- 2 jenis intervensi (misalnya merawat luka) keperawatan kepeda semua pasien di bangsal

perawat yang bertugas pada tindakan tertentu

Kasus

  • Berdasarkan pendekatan holistik dari filosofi keperawatan
  • Perawat bertanggung jawab terhadap asuhan dan observasi pada pasien tertentu
  • Rasio pasien perawat= 1:1

setiap pasien ditugaskan kepada semua perawat yang melayani seluruh kebutuhannya pada saait ia dinas. Pasien akan dirawat oleh perawat yang berbeda untuk setiap shift dan tidak ada jaminan bahwa pasien akan dirawat oleh orang yang sama pada hari berikutnya. Metode penugasan kasus biasa diterapkan satu pasien untuk satu perawat, umumnya dilaksanakan untuk perawat privat atau untuk perawatan khusus seperti: isolasi, intesive care

manager keperawatan

Tim

  • Berdasarkan kelompok pada filosofi keperawatan
  • 6- 7 perawat profesional dan perawat associate bekerja sebagai suatu tim, disupervisi oleh ketua tim.

metode ini menggunakan tim yang terdiri dari anggota yang berbeda- beda dalam memberikan asuhan keperawatan terhadap sekelompok pasien. Perawat ruangan dibagi menjadi 2- 3 tim/ grup yang terdiri dari tenaga profesional, teknikal dan pembantu dalam satu grup kecil yang saling membantu

ketua tim

Primer

  • Berdasarkan pada tindakan yang komprehensif dari filosofi keperawatan
  • Perawat bertanggung jawab terhadap semua aspek asuhan keperawatan dari hasil pengkajian kondisi pasien untuk mengkoordinir asuhan keperawatan
  • Rasio perawat dan pasien1:4 / 1:5 dan penugasan metode kasus. Metode penugasan dimana satu orang perawat bertanggung jawab penuh selama 24 jam terhadap asuhan keperawatan pasien mulai dari pasien masuk sampai KRS. Mendorong praktek kemandirian perawat, ada kejelasan antara si pembuat rencana asuhan dan pelaksana. Metode primer ini ditandai dengan adanya keterkaitan kuat dan terus menerus antara pasien dan perawat yang ditugaskan untuk merencanakan, melakukan dan koordinasi asuhan keperawatan selama pasien dirawat.

perawat primer

 

(1)  Fungsional

 

 

Kelebihannya:

(a)  Manajemen klasik yang menekankan efisiensi, pembagian tugas yang jelas dan pengawasan yang baik

(b)  Sangat baik untuk rumah sakit yang kekurangan tenaga

(c)  Perawat senior menyibukkan diri dengan tugas manajerial, sedangkan perawatan pada pasien diserahkan kepada perawat junior

 

Kelemahannya:

(a)  Tidak memberikan kepuasan pada pasien maupun perawat

(b)  Pelayanan keperawatan terpisah- pisah, tidak dapat menerapkan proses keperawatan

(c)  Persepsi perawat cenderung pada tindakan yang berkaitan dengan ketrampilan saja

 

(2)  Keperawatan tim

 

 

Metode ini menggunakan tim yang tdd anggota yang berbeda- beda dalam memberikan asuhan keperawatan terhadap sekelompok pasien

Kelebihannya:

(a)  Memungkinkan pelayanan keperawatan yang menyeluruh

(b)  Mendukung pelaksanaan proses keperawatan

(c)  Menungkinkan komunikasi antar tim sehingga konflik mudah diatasi  dan memberikan kepuasan kepada anggota tim

Kelemahannya:

(a)  Komunikasi antar anggota tim terbentuk terutama dalam bentuk konferensi tim, yang biasanya membutuhkan waktu dimana sulit untuk melaksanakan pada wakt- waktu sibuk

Konsep metode tim

(a)  Ketua tim sebagai perawat profesional harus mampu menggunakan berbagai teknik kepemimpinan

(b)  Pentingnya komunikasi yang efektif agar kontinuitas rencana keperawatan terjamin

(c)  Anggota tim harus menghargai kepermimpinan ketua tim

(d)  Peran kepala ruang penting dalam model tim. Model tim akan berhasil baik bila didukung oleh kepala ruang

Tanggung jawab anggota tim

(a)  Memberikan asuhan keperawatan pada pasien dibawah tanggung jawabnya

(b)  Kerjasama dengan anggota tim dan antar tim

(c)  Memberikan laporan

Tanggung jawab ketua tim

(a)  Membuat rencana perencanaan

(b)  Membuat penugasan, supervisi dan evaluasi

(c)  Mengenal/ mengetahui kondisi pasien dan dapat menilai tingkat kebutuhan pasien

(d)  Mengembangkan kemampuan anggota

(e)  Menyelenggarakan konferensi

 

Tanggung jawab kepala ruang

(a)  Perencanaan

  • Menunjukan ketua tim akan bertugas di ruangan masing- masing
  • Mengikuti serah terima pasien di shift sebelumnya
  • Mengidentifikasi tingkat ketergantungan klien: gawat, transisi, persiapan pulang bersama ketua tim
  • Mengidentifikasi jumlah perawat yang dibutuhkan berdasarkan aktifitas dan kebutuhan klien bersama ketua tim, mengatur penugasan/ penjadwalan
  • Merencanakan strategi pelaksanaan keperawatan
  • Mengikuti visite dokter untuk mengetahui kondisi, patofisiologi, tindakan medis yang dilakukan, program pengobatan dan mendiskusikan dengan dokter tentang tindakan yang akan dilakukan terhadap pasien.
  • Mengatur dan mengendalikan asuhan keperawatan

      Membimbing pelaksanaan asuhan keperawatan

      Membimbing penerapan proses keperawatan dan menilai askep

      Mengadakan diskusi untuk pemecahan masalah

      Memberikan informasi kepada pasien atau keluarga yang baru masuk

  • Membantu mengembangkan niat pendidikan dan latihan diri
  • Membantu membimbing terhadap peserta didik keperawatan
  • Menjaga terwujudnya visi dan misi keperawatan dan rumah sakit

(b)  Pengorganisasian

  • Merumuskan metode penugasan yang digunakan
  • Merumuskan tujuan metode penugasan
  • Metode rincian tugas ketua tim dengan anggota tim secara jelas
  • Membuat rentang kendali kepala ruang membawahi 2 katim dan 2 katim membawahi 2- 3 perawat
  • Mengatur dan mengendalikan tenaga keperawatan: membuat proses dinas, mengatur tenaga yang ada setiap hari, dll
  • Mengatur dan mengendalikan logistik ruangan
  • Mengatur dan mengendalikan situasi tempat praktik
  • Mendelegasikan tudas saat kepala ruang tidak berada di tempat, kepada ketua tim
  • Memberi wewenang kepada tata usaha untuk mengurus administrasi pasien
  • Mengatur penugasan jadwal pos dan pakarnya
  • Identiikasi masalah dan cara penanganan

(c)  Pengarahan

  • Memberi pengarahan tentang penugasan kepada ketua tim
  • Memberi pujian kepada anggota tim yang melaksanakan tugas dengan baik
  • Memberi motivasi dalam peningkatan pengetahuan, ketrampilan dan sika[
  • Menginformasikan hal- hal yang dianggap penting dan berhubungan dengan askep pasien
  • Melibatkan bawahan sejak awal hingga akhir kegiatan
  • Membimbing bawahan yang mengalami kesulitan dalam melaksanakan tugasnya
  • Meningkatkan kolaborasi dengan anggota tim lain

(d)  Pengawasan

  • Melalui komunikasi: mengawasi dan berkomunikasi langsung dengan katim maupun pelaksana mengenai askep yang diberikan kepada pasien
  • Melalui supervisi

      Pengawasan langsung melalui inspeksi, mengamati sendiri atau melalui laporan langsung secara lisan dan memperbaiki/ mengawasi kelemahan- kelemahan yang ada saat itu juga

      Pengawasan tidak langsung yaitu mengecek daftar hadir ketua tim. Membaca dan memeriksa rencana keperawatan serta catatan yang dibuat selama dan sesudah proses keperawatan dilaksanakan (didokumentasikan), mendengar laporan katim tentang pelaksanaan tugas.

      Evaluasi

      Mengevaluasi upaya pelaksanaan dan membandingkan dengan rencana keperawatan yang telah disusun ketua tim

      Audit keperawatan

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

(3)  Keperawatan primer

 

 

Kelebihan:

(a)  Bersifat kontinuitas dan komprehensif

(b)  Perawat primer mendapatkan akuntabilitas yang tinggi terhadap hasil akan memungkinkan pengembangan diri

(c)  Keuntungan antara lain terhadap pasien, perawat, dokter dan rumah sakit

Pasien merasa dimanusiawikan karena terpenuhinya kebutuhan secara individu. Selain itu asuhan yang diberikan bermutu tinggi dan tercapainya pelayanan yang efektif terhadap pengobatan, dukungan, proteksi, infromasi dan advokasi. Dokter juga merasakan kepuasan dengan model primer karena senantiasa mendapatkan informasi tentang kondisi pasien yang selalu diperbarui dan komprehensif.

Kelemahan:

(a)  Hanya dapat dilakukan oleh perawat yang memiliki pengetahuan dan pengalaman yang memadai dengan kriteria asertif, self direction kemampuan mengambil keputusan yang tepat, menguasai keperawatan klinik, akuntable serta mampu berkolaborasi dengan berbagai disiplin

Konsep dasar metode primer:

(a)  Ada tanggung jawab dan tanggung gugat

(b)  Ada otonomi

(c)  Ketertiban pasien dan keluarga

Tugas perawat primer

(a)  Menerima pasien dan mengkaji kebutuhan pasien secara komprehensif

(b)  Membuat tujuan dan rencana keperawatan

(c)  Melaksanakan rencana yang telah dibuat selama ia dinas

(d)  Mengkomunikasikan dan mengkoordinasikan pelayanan yang diberikan oleh disiplin lain maupun perawat lain

(e)  Mengevaluasi keberhasilan yang dicapai

(f)   Menerima dan menyesuaikan rencana

(g)  Menyiapkan penyuluhan untuk pulang

(h)  Melakukan rujukan kepada pekerja sosial, kontak dengan lembaga sosial di masyarakat

(i)    Membuat jadwal perjanjian klinik

(j)    Mengadakan kunjungan rumah

Peran kepala ruang/ bangsal dalam metode primer

(a)  Sebagai konsultan dan pengendalian mutu perawat primer

(b)  Orientasi dan merencanakan karyawan baru

(c)  Menyusun jadwal dinas dan memberi penugasan pada perawat asisten

(d)  Evaluasi kerja

(e)  Merencanakan/ menyelenggarakan pengembangan staf

(f)   Membuat 1- 2 pasien untuk model agar dapat mengenal hambatan yang terjadi

 

Ketenagaan metode primer

(a)  Setiap perawat primer adalah perawat “bed side”

(b)  Beban kasus pasien 4-6 orang untuk satu perawat

(c)  Penugasan ditentukan oleh kepala ruang

(d)  PP dibantu oleh perawat profesional lain maupun non profesional sebagai perawat asisten

 

(4)  Manajemen kasus

 

 

Setiap perawat ditugaskan untuk melayani seluruh kebutuhan pasien saat ia dinas. Pasien akan dirawat oleh perawat yang berbeda untuk setiap shift dan tidak ada jaminan bahwa pasien akan dirawat oleh orang yang sama pada hari berikutnya. Metode penugasan kasus biasa diterapkan satu pasien satu perawat dan hal ini umumnya dilaksanakan untuk perawat privat atau untuk keperawatan khusus seperti: isolasi, intensive care

Kelebihannya:

(a)  Perawat lebih memahami kasus per kasus

(b)  Sistem evaluasi dari manajerial menjadi lebih mudah

Kelemahannya:

(a)  Belum dapatnya diidentifikasi perawat penanggung jawab

(b)  Perlu tenaga yang cukup banyak dan mempunyai kemampuan dasar yang sama

 

(5)  Modifikasi: tim- primer

 

 

Pada model MAKP tim digunakan secara kombinasi dari kedua sistem. Penetapan sistem model MAKP ini didasarkan pada beberapa alasan:

(a)  Keperawatan primer tidak digunakan secara murni, karena sebagai perawat primer harus mempunyai latar beakang pendidikan S1 keperawatan atau setara

(b)  Keperawatan tim tidak digunakan secara murni, karena tanggung jawab asuhan keperawatan pasien terfragmentasi pada berbagai tim

(c)  Melalui kombinasi kedua model tersebut diharapkan komunitas asuhan keperawatan dan akuntabilitas asuhan keperawatan terdapat pada primer. Disamping itu karena saat ini jenis pendidikan perawat yang ada di RS, sebagian besar adalah lulusan SPK, maka akan mendapat bimbingan dari perawat primer/ ketua tim tentang asuhan keperawatan.

 

Peran masing- masing komponen kepala ruangan, Perawat primer dan perawat assosiate

Kepala ruang (KARU)

Perawat primer (PP)

Perawat assosiate (PA)

  • Menerima pasien baru
  • Memimpin rapat
  • Mengevaluasi konerja perawat
  • Membuat daftar dinas
  • Menyediakan material
  • Perencanaan, pengawasan, pengarahan
  • Membuat perencanaan askep
  • Mengadakan tindakan kolaborasi
  • Memimpin timbang terima
  • Mendelegasikan tugas
  • Memimpin ronde keperawatan
  • Mengevaluasi pemberian askep
  • Bertanggung jawab terhadap pasien
  • Memberi petunjuk jika pasien akan pulang
  • Memimpin timbang terima
  • Mengisi resume keperawatan

 

  • Memberikan askep
  • Mengikuti timbang terima
  • Melaksanakan tugas yang didelegasikan
  • Mendokumentasikan tindakan keperawatan

 

 

  1. 6.    PENENTUAN MODEL ASUHAN KEPERAWATAN (MAKP)
    1. Pengumpulan data

1)    Ketenagaan keperawatan

a)    Lingkungan kerja

(1)  (Gambaran umum jumlah tempat tidur, lokasi dan denah ruangan, fasilitas untuk pasien, fasilitas untuk petugas kesehatan, fasilitas peralatan dan bahan kesehatan, fasilitas peralatan dan bahan kesehatan

b)    Sumber daya manusia/ ketenagaan

(1)  Tenaga keperawatan

(2)  Tenaga non keperawatan

c)    Ketenagaan keperawatan dan pasien

2)    Penerapan model pemberian asuhan keperawatan profesional

3)    Sistem pendokumentasian

a)    Sistem pendokumentasian ruangan

b)    Sistem administrasi

  1. Analisa data

Identifikasi situasi ruangan berdasarkan pendekatan SWOT

  1. Rumusan masalah
  2. Perencanaan

1)    Pengorganisasian

2)    Rencana strategis

3)    Pengaturan waktu dan kegiatan

4)    Persiapan penyelenggaraan asuhan keperawatan

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

TIMBANG TERIMA

Oleh: Apriyani Puji Hastuti, S.Kep Ners

 

1.         Pengertian

      Timbang terima adalah suatu cara dalam menyampaikan dan menerima sesuatu (laporan) yang berkaitan dengan keadaan klien (Nursalam, 2002).

 

2.         Tujuan :

  1. Menyampaikan kondisi atau keadaan pasien secara umum
  2. Menyampaikan hal-hal yang penting yang perlu ditindak lanjuti oleh dinas berikutnya.

c.      Tersusunnya rencana kerja untuk dinas berikutnya

 

3.         Langkah-langkah

  1. Kedua kelompok shift dalam keadaan sudah siap
  2. Shift yang akan menyerahkan dan mengoperkan perlu mempersiapkan hal-hal apa yang akan disampaikan
  3. Perawat primer menyampaikan kepada penaggungjawab shift yang selanjutnya meliputi :

1)      Kondisi atau keadaan klien secara umum

2)      Tindak lanjut atau dinas yang menerima operan

3)      Rencana kerja untuk dinas yang menerima operan

  1.    Penyampaian operan diatas harus dilakukan secara jelas dan tidak terburu-buru
    1. Perawat primer dan anggota kedua shift dinas bersama-sama secara langsung melihat keadaan klien

 

4.         Prosedur Timbang Terima

                        Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam prosedur ini meliputi :

  1. Persiapan

1)    Kedua kelompok sudah dalam keadaan siap

2)    Kelompok yang akan bertugas menyiapkan buku catatan

  1. Pelaksanaan

      Dalam penerapan sistem MPKP : Primer, timbang terima dilaksanakan oleh perawat primer kepada perawat primer yang mengganti jaga pada shift berikutnya :

1)        Timbang terima dilaksanakan setiap pergantin shift atau operan

2)        Dari nurse station perawat berdiskusi untuk melaksanakan timbang terima dengan mengkaji secara komprehensif yang berkaitan tentang masalah keperawatan pasien, rencana tindakan yang sudah dan belum dilaksankan serta hal-hal penting lainnya yang perlu dilimpahkan

3)        Hal-hal yang sifatnya khusus dan memerlukan perincian yang lengkap sebaiknya dicatat untuk kemudian diserahterimakan kepada perawat jaga berikutnya

4)        Hal-hal yang perlu disampaikan pada saat timbang terima adalah :

-         Identitas pasien dan diagnosis medis

-         Masalah keperawatan yang kemungkinan masih muncul

-         Data fokus (Keluhan subyektif dan obyektif)

-         Tindakan keperawatan yang sudah dan belum dilkasanakan

-         Intervensi kolaboratif dan dependensi

-         Rencana umum dan persiapan yang perlu dilakukan dalam kegiatan selanjutnya

5)        Perawat yang melakukan timbang terima dapat melakukan klarifikasi tanya jawab terhadap hal-hal yang ditimbang terimakan dan berhak menanyakan mengenai hal-hal yang kurang jelas

6)        Penyampaian saat timbang terima secara jelas dan singkat

7)        Lama timbang terima untuk setiap pasien tidak lebih dari 5 menit kecuali pada kondisi khusus dan memerlukan penjelasan yang lengkap dan rincian

8)        Kepala ruangan dan semua perawat keliling ke tiap pasien dan melakukan validasi data.

9)        Pelaporan untuk timbang terima dituliskan secara langsung pada buku laporan ruangan oleh perawat primer

    

  1. 7.     Alur Timbang Terima

 

ALUR TIMBANG TERIMA

 

 

PASIEN

DIAGNOSA KEPERAWATAN

DIAGNOSA MEDIS/ MASALAH KOLABORATIF

RENCANA TINDAKAN

YANG TELAH DILAKUKAN

YANG AKAN DILAKUKAN

PERKEMBANGAN KEADAAN KLIEN

MASALAH :

Teratasi

Belum teratasi

Teratasi sebagian

Muncul masalah baru

 

 

PROSEDUR PELAKSANAAN TIMBANG TERIMA :

 

A. PRA TIMBANG TERIMA (Di Ruang Perawat)

  1. Kedua kelompok dinas sudah siap.
  2. Masalah keperawatan dan intervensi keperawatan semua pasien telah dilaksanakan dan didokumentasikan oleh perawat pada dinas sebelumnya dan siap untuk ditimbang terimakan.
  3. Hal-hal yang khusus dicatat, untuk diserahterimakan kepada perawat (PP  dan PA) yang berdinas berikutnya.

 

B. TIMBANG TERIMA (Di Ruang Perawat)

  1. Karu atau penanggung jawab membuka acara timbang terima.
  2. PP (Perawat Primer) menyampaikan timbang terima :

-        Identitas pasien dan diagnosa medis

-        Masalah keperawatan yang muncul

-        Tindakan keperawatan yang sudah dilakukan

-        Tindakan keperawatan yang belum dilakukan

-        Rencana dan persiapan yang perlu dilakukan (persiapan operasi, pemeriksaan penunjang, konsultasi atau prosedur tidak rutin).

  1. PP penerima timbang terima melakukan klarifikasi.

 

C. TIMBANG TERIMA (Di Ruang Pasien)

  1. PP (Perawat Primer) dan PA (Perawat Asosiat) penerima timbang terima melakukan klarifikasi, tanya jawab atau melakukan validasi terhadap hal-hal yang telah ditimbang terimakan.
  2. Sedapatnya mengupayakan penyampaian yang jelas, singkat dan padat.
  3. Lamanya timbang terima tiap pasien tidak lebih dari 5 menit, kecuali dalam kondisi khusus dan memerlukan keterangan yang lebih rinci.

 

4. PASKA TIMBANG TERIMA (Di Ruang Perawat)

  1. Diskusi untuk membahas permasalahan bila ada (dipimpin Karu / penanggung jawab).
  2. Pelaporan untuk timbang terima dituliskan secara langsung pada format laporan ruangan.
  3. Penandatanganan oleh Karu dan PP masing-masing kelompok dinas.
  4. Acara timbang terima ditutup oleh Karu / penanggung jawab.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

SENTRALISASI OBAT

Oleh: Apriyani Puji Hastuti, S.Kep Ners

 

 

  1. 1.         PENGERTIAN

Kontroling atau pengawasan terhadap penggunaan dan konsumsi obat merupakan salah satu peran perawat sehingga perlu dilakukan dalam suatu pola yang sistematis sehingga penggunaan obat benar-benar dapat dikontrol oleh perawat sehingga resiko kerugian secara materiil maupun non materiil dapat dieliminir. Upaya sistematik meliputi uraian terinci tentang pengelolaan obat secara tepat oleh perawat diperlukan sebagai bentuk tanggung jawab perawat dalam menyelenggarakan kegiatan keperawatan.

Sentralisasi obat ( tehnik pengelolaan obat penuh) adalah pengelolaan obat dimana seluruh  obat yang akan diberikan kepada pasien diserahkan sepenuhnya kepada perawat, pengeluaran dan pembagian obat sepenuhnya dilakukan oleh perawat.

 

  1. 2.         TEKNIK PENGELOLAAN SENTRALISASI OBAT
    1. Obat yang telah diresepkan dan telah diambil oleh keluarga diserahkan kepada perawat dan keluarga menerima tanda bukti serah terima obat.
    2. Perawat menuliskan nama pasien, registrasi, jenis obat, jumlah (sediaan) dan diketahui oleh keluarga/ klien dalam format pemberian obat. Keluarga / klien selanjutnya mendapatkan informasi bila mana obat tersebut akan habis.
    3. Klien / keluarga selanjutnya mendapatkan tanda bukti serah terima obat yang berisi nama obat, jumlah, dosis obat yang diberikan perawat.
    4. Obat yang telah diserahkan selanjutnya disimpan oleh perawat dalam kotak obat.
    5. Obat yang telah diterima untuk selanjutnya  disalin dalam buku daftar pemberian obat.
    6. Obat yang telah disimpan untuk selanjutnya diberikan oleh perawat dengan memperhatikan alur yang tercantum dalam buku daftar pemberian obat, dengan terlebih dahulu di cocokkan dengan  terapi di dalam advis dokter.
    7. Pada saat pemberian obat perawat menjelaskan macam obat, kegunaan obat, jumlah obat, efek samping obat. Usahakan tempat obat kembali setelah obat dikonsumsi. Pantau adanya efek samping pada pasien.
    8. Sediaan obat yang ada selanjutnya dicek setiap pagi oleh kepala ruangan / petugas yang ditunjuk dan didokumentasikan dalam format pemberian obat pada kolom sisa.
  1. Penanggung jawab pengelolaan obat adalah kepala ruangan yang secara optimal dapat didelegasikan kepada staf yang ditunjuk.
  2. Keluarga wajib mengetahui dan ikut serta dalam mengontrol penggunaan obat.
  3. Penerimaan obat :
  1. Pembagian obat :

 

  1. Penambahan obat baru :

Bilamana ada penambahan / perubahan jenis, dosis atau perubahan rute pemberian obat, maka informasi ini akan dimasukkan dalam format pemberian obat pada kolom terima.

  1. Obat khusus.
  1. Obat disebut khusus apabila sediaan memiliki harga yang cukup mahal, menggunakan rute pemberian yang cukup sulit, memiliki efek samping yang cukup besar atau hanya diberikan pada waktu tertentu.
  2. Pemberian obat khusus didokumentasikan  di format pemberian obat (tidak ada format khusus)
  3. Informasi yang diberikan pada klien/ keluarga yaitu nama obat, kegunaan obat, waktu pemberian, efek samping, penanggung jawab pemberian dan tempat obat sebaiknya diserahkan/ ditunjukkan pada keluarga setelah pemberian. Usahakan terdapat saksi dari keluarga saat pemberian obat.

 


  1. 3.         Alur pelaksanaan sentralisasi obat

 

PENDEKATAN PERAWAT

DOKTER

KELUARGA/ PASIEN

FARMASI/ APOTIK

KELUARGA/ PASIEN

KARU/ PP / PA YANG MENERIMA

PENGATURAN / PENGELOLAAN OLEH PERAWAT

  • Surat persetujuan
  • Lembar serah terima obat

KLIEN

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

A. PETUNJUK TEKNIS PENGISIAN FORMAT SURAT PERSETUJUAN SENTRALISASI OBAT.

1.    Nama, umur, jenis kelamin, alamat dapat diisi dengan nama pasien sendiri, anak, istri, suami, orang tua, dan lain-lain.

2.    Nama Klien, Umur, Jenis kelamin, alamat, no.reg diisi sesuai dengan data klien yang bersangkutan.

3.    Ruangan diisi sesuai tempat pasien dirawat.

4.    Pengisian tanggal sesuai dengan tanggal pelaksanaan informed consent.

5.    Format ditandatangani oleh perawat yang menerangkan dan klien yang menyetujui dilakukan tindakan sentralisasi obat, disertai para saksi-saksi.

 

B. PETUNJUK TEKNIS PENGISIAN FORMAT PEMBERIAN OBAT.

  1. Pengisian nama pasien, No. Register, umur, ruangan.
  2. Kolom Nama obat diisi sesuai dengan obat yang diberikan sesuai dosis, dan cara pemberian.
  3. Kolom tanggal diisi tanggal penerimaan obat, secara vertikal begitu juga pada kolom terima yaitu jumlah obat yang diterima dan ditulis nama terang perawat dan keluarga yang menerima.
  4. Kolom pemakaian obat diisi sesuai jam berapa obat diberikan beserta nama perawat.
  5. Kolom sisa diisi oleh perawat shift malam yaitu jumlah obat yang masih ada setelah pamberian beserta nama perawat.

 

C. PETUNJUK TEKNIS PENGISIAN TANDA BUKTI SERAH TERIMA OBAT (UNTUK PASIEN)

  1. Pengisian nama pasien, umur, No. Registrasi ruangan
  2. Kolom tanggal penerimaan obat diisi sesuai dengan tanggal serah terima obat.
  3. Kolom nama obat, dosis dan jumlah (sediaan) diisi sesuai dengan nama obat, frekuensi pemberian dan jumlah yang  diterima.
  4. Kolom TT/Nama terang yang menyerahkan disi oleh keluarga / klien.
  5. Kolom TT/Nama terang yang menerima diisi oleh perawat atau keluarga yang menerima.

 

D. PETUNJUK TEKNIS SENTRALISASI OBAT

  1. Perawat menjelaskan tujuan dan manfaat dari sentralisasi obat.
  2. Pasien/ keluarga mengisi format peersetujuan sentralisasi obat.
  3. Pasien / keluarga memberi obat ke perawat dan menerima tanda bukti serah terima obat dari perawat.
  4. Perawat menerima obat dari pasien/ keluarga dan mengisi format pemberian obat pada kolom terima.
  5. Perawat menyimpan obat yang telah diterima di kotak obat.
  6. Perawat meletakkan obat di tempat obat saat memberikan obat sesuai jadwal.
  7. Perawat memberikan obat ke pasien.
  8. Perawat mengisi format pemberian obat dan LK 4.

 

 

 

 

FORMAT SERAH TERIMA OBAT

 

 

Nama Pasien             :                                               Ruangan        :

Umur                          :                                               No. Reg          :

 

Tgl Penerimaan Obat

No

Nama Obat

Dosis

Jumlah

(Sediaan)

T T/ nama terang perawat yang menerima

T T/nama terang keluarga/ pasien

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

FORMAT PEMBERIAN OBAT

 

 

 

Nama Pasien:                                    Ruangan:                   Umur:             No. Reg          :

Nama Obat:

 

 

Dosis:

 

 

Cara Pemberian (rute):

 

 

 

Tgl

 

 

 

 

 

Terima

 

 

 

 

 

Nama

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Jam

Nama

Jam

Nama

Jam

Nama

Jam

Nama

Jam

Nama

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Sisa

 

 

 

 

 

Nama

 

 

 

 

 

Nama Obat:

 

 

Dosis:

 

 

Cara Pemberian (rute):

 

 

 

Tgl

 

 

 

 

 

Terima

 

 

 

 

 

Nama

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Jam

Nama

Jam

Nama

Jam

Nama

Jam

Nama

Jam

Nama

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Sisa

 

 

 

 

 

Nama

 

 

 

 

 

 

Waktu Pemberian Obat:                                           Keterangan:

1 x 1 Pagi       : 08.00                                                 1. Tidak ada persediaan (TAP)

1 x 1 Malam    : 20.00                                                 2. Pasien tidak mau minum

2 x 1                : 08.00 20.00                                       3.     Obat dihentikan

3 x 1                : 08.00 16.00   24.00                           4. Pasien tidak diperbolehkan minum obat

4 x 1                : 08.00 14.00   20.00   02.00                          

5 x 1                : 08.00 13.00   18.00   23.00   04.00  

6 x 1                : 08.00 12.00   16.00   20.00   24.00   04.00

 

 

 

TANDA BUKTI SERAH TERIMA OBAT

 

 

Nama Pasien             :                                               Ruangan        :

Umur                          :                                               No. Reg          :

 

Tgl Penerimaan Obat

No

Nama Obat

Dosis

Jumlah

(Sediaan)

T T/ nama terang perawat yang menerima

T T/nama terang keluarga/ pasien

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

RONDE KEPERAWATAN

Oleh: Apriyani Puji Hastuti, S.Kep  Ners

 

 

  1. 1.         Pengertian

            Ronde keperawatan adalah kegiatan yang bertujuan untuk mengatasi masalah keperawatan klien yang dilaksanakan oleh perawat dengan melibatkan pasien untuk membahas dan melaksanakan asuhan keperawatan (Nursalam, 2002).

 

  1. Tujuan Ronde :

a.  Tujuan Umum

            Menyelesaikan masalah pasien melalui pendekatan berfikir kritis.

b.   Tujuan khusus

1)    Menumbuhkan cara berfikir kritis dan sistematis dalam pemecahan masalah keperawatan klien.

2)    Memberikan tindakan yang berorientasi pada masalah keperawatan klien

3)    Meningkatkan kemampuan validitas data klien

4)    Meningkatkan kemampuan menentukan diagnosa keperawatan

5)    Meningkatkan kemampuan justifikasi

6)    Meningkatkan kemampuan menilai hasil kerja

 

  1. 3.         Manfaat
    1. Masalah pasien dapat teratasi
    2. Kebutuhan pasien dapat terpenuhi
    3. Terciptanya komunitas perawatan yang profesional
    4. Terjalinnya kerjasama antar tim kesehatan
    5. Perawat dapat melaksanakan model keperawatan dengan tepat dan benar

   

  1. 4.         Kriteria Pasien

Pasien yang dipilih untuk yang dilakukan ronde keperawatan adalah pasien yang memiliki kriteria sebagai berikut :

  1. Mempunyai masalah keperawatan yang belum teratasi meskipun sudah dilakukan tindakan keperawatan.
  2. Pasien dengan kasus baru atau langka.

 

  1. 5.          Peran Masing-masing Anggota Tim
    1. Peran perawat primer dan perawat assosiate

-         Menjelaskan data pasien yang mendukung masalah pasien.

-         Menjelaskan diagnosis keperawatan.

-         Menjelaskan intervensi yang dilakukan.

-         Menjelaskan hasil yang didapat

-         Menjelaskan rasional (alasan ilmiah) tindakan yang diambil

-         Menggali masalah-masalah pasien yang belum terkaji

 

  1. Peran perawat konselor

-         Memberikan justifikasi

-         Memberikan reinforcement

-         Memvalidasi kebenaran dari masalah dan intervensi keperawatan serta rasional tindakan

-         Mengarahkan dan koreksi

-         Mengintegrasikan konsep dan teori yang telah dipelajari

 


  1. 6.         Alur Pelaksanaan Ronde Keperawatan

 

 

PP

validasi data

Penetapan Pasien

Persiapan Pasien :

  • Inform Concernt
  • Hasil  Pengkajian/ Validasi data

Kesimpulan dan rekomendasi solusi masalah

Penyajian

Masalah

Lanjutan-diskusi di Nurse Station

Diskusi PP-PP, Konselor,KARU

TAHAP RONDE PADA BED KLIEN

TAHAP PRA RONDE

TAHAP PASCA RONDE

TAHAP PELAKSANAAN DI NURSE STATION

  • Apa diagnosis keperawatan?
  • Apa data yang mendukung?
  • Bagaimana intervensi yang sudah dilakukan?
  • Apa hambatan yang ditemukan?

 

  1. 7.          Kriteria Evaluasi
    1. Struktur

-         Persyaratan administratif (informed consent, alat, dll)

-         Tim ronde keperawatan hadir di tempat pelaksanaan ronde keperawatan

-         Persiapan dilakukan sebelumnya

  1. Proses

-         Peserta mengikuti kegiatan dari awal hingga akhir

-         Seluruh peserta berperan aktif dalam kegiatan ronde sesuai peran yang telah ditentukan

  1. Hasil

-         Pasien merasa puas dengan hasil pelayanan

-         Masalah pasien dapat teratasi

-         Perawat dapat :

  1. Menumbuhkan cara berfikir yang kritis
  2. Meningkatkan cara berfikir yang sistematis
  3. Meningkatkan kemampuan validitas data pasien
  4. Meningkatkan kemampuan menentukan diagnosis keperawatan
  5. Menumbuhkan pemikiran tentang tindakan keperawatan yang berorientasi pada masalah klien.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s